Biji Kopi Arabika , Jenis Kopi Paling Disukai Didunia

biji kopi arabika

Tentang Kopi Arab

Biji Kopi arabika merupakan salah satu dari dua jenis tanaman kopi yang tumbuh di seluruh dunia. (Yang lainnya adalah C. Canephora atau biasa kita kenal dengan Kopi Robusta).

Arabika adalah jenis kopi yang dominan di Amerika Tengah dan Selatan dan sebagian besar Afrika bagian timur, dan dianggap sebagai salah satu jenis kopi terbaik. Spesies Arabika terdiri dari banyak kultivar atau varietas / spesies berbeda yang dapat bereproduksi secara seksual satu sama lain.

Untuk dianggap sebagai varietas Arabika yang dapat dimasukkan dalam katalog ini, harus memenuhi kriteria berikut (berdasarkan definisi varietas yang diberikan oleh Persatuan Internasional untuk Perlindungan Varietas Baru Tanaman (UPOV)):

Keragaman standar. Ini dapat dijelaskan dan diidentifikasi oleh sekumpulan karakteristik dan semua jenis tanaman yang serupa.

Variasi yang luar biasa. Mereka dibedakan berdasarkan jenis dan rangkaian karakteristik yang disebutkan di atas.
Kontras yang stabil. Varietas dapat diperbanyak sedemikian rupa sehingga sifatnya tidak berubah pada tanaman generasi berikutnya.

Varietas Arabika yang paling populer adalah yang memenuhi kriteria di atas. Namun, ada juga yang tidak. Misalnya, varietas Catimor dan Sarchimor tidak berbeda dalam pemilihan ini.

Namun, ada juga beberapa kopi seperti Reremal dan Sweet Meriah yang tidak memenuhi definisi di atas karena tidak seragam dan stabil dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Namun kedua produk tersebut masih dapat digolongkan sebagai kopi arabika karena umumnya dikenal oleh petani dan banyak dibudidayakan pada lahan yang beragam tersebut, namun perlu diperhatikan bahwa keduanya kurang homogen dan stabil sehingga tidak sesuai dengan definisi bermacam-macam. Diperkenalkan. Sini.

Jenis Biji Kopi Arabika

Ada berbagai jenis biji kopi Arabika yang disebut varietas, yang semuanya dikenal karena rasa dan khasiatnya yang berbeda. Meskipun beberapa varietas tumbuh lebih baik dalam kondisi geografis tertentu daripada yang lain, ini tidak menunjukkan wilayah spesifik tempat kopi ditanam.

Sebaliknya, mereka adalah hasil dari keanekaragaman tumbuhan ketika spesies atau subspesies berbeda kawin.

Di antara banyak varietas yang tersedia, beberapa yang paling populer tercantum di bawah ini:

Typica:

Varietas ini dapat ditanam di daerah penghasil kopi. Ini adalah kultivar yang darinya banyak varietas lain telah dikembangkan. Pohon kopi tapica memiliki batang utama dengan batang sekunder yang tumbuh agak diagonal.

Cabang-cabang samping membentuk sudut sekitar 50-70 derajat dengan batang vertikal untuk memberikan bentuk kerucut pada pohon secara keseluruhan. Meskipun pohon kopi tapika memiliki hasil yang rendah, namun tetap menghasilkan biji yang enak dan berkualitas tinggi

Bourbon:

Ada banyak jenis bourbon. Seperti Typica, banyak varietas telah dikembangkan dari bourbon. Tanaman ini awalnya dikembangkan oleh Perancis pada tahun 1708, dan tumbuh di sebuah pulau di Samudera Hindia bernama “Bourbon” yang sekarang dikenal dengan nama Reunion.

Bourbon memiliki daun yang lebih besar dan daun ceri yang lebih besar dari pada tipica. Seperti tapioka, ini juga merupakan tanaman jenis konifera. Bourbon menghasilkan buah 20-30% lebih banyak daripada tapika, dan merupakan minuman yang kaya dan lezat.

Biji Kopi Arabika Catura

Ditemukan di Brasil, dan dinamai menurut kota tempat ditemukannya, varietas ini adalah versi modifikasi dari bourbon. Meskipun ditemukan di Brasil, paling baik ditanam di Kolombia dan Amerika Selatan untuk menghasilkan minuman yang semarak dengan esensi yang menyegarkan.

Seperti bourbon, ia memiliki daun yang lebar seperti lilin dengan tepi bergelombang. Namun, lebih pendek dengan tampilan lebat. Meskipun Caturra memiliki hasil yang lebih tinggi daripada Bourbon, Caturra membuat minuman yang lebih ringan dan membutuhkan banyak perawatan untuk dikembangkan.

Biji Kopi Arabika Catura  Cataway

Kultivar ini adalah hasil persilangan antara Catura dan Mondo Novo. Seperti Caturra, Catuai adalah tanaman pendek dan lebat yang menghasilkan hasil tinggi. Catuai membutuhkan banyak perhatian dan pemupukan untuk mengembangkan dan menghasilkan buah ceri berwarna kuning atau merah yang memiliki cita rasa buah.

Arabika Mondo Novo

hibrida yang terbentuk pada tahun 1940-an sebagai hasil hibridisasi kopi bourbon dan kopi typica. Varietas unggul ini tahan terhadap berbagai penyakit, dan panennya sedikit lebih lambat dibandingkan varietas kopi lainnya.

Blue Mountain

Tumbuh di Jamaika, varietas ini telah muncul sebagai kopi Typica dan dikenal karena ketahanannya terhadap penyakit berry kopi. Kopi Blue Mountain tumbuh subur di dataran tinggi dan biasanya ditanam di Blue Mountains of Jamaika setelah namanya.

Masih banyak jenis kopi yang belum kita eksplorasi dalam dunia kopi, dan masih banyak hal yang belum kita ketahui, sehingga pembuatan kopi sehari-hari secara tidak langsung akan membuat industri kopi semakin maju dan menghasilkan lebih banyak produksi.

Rasa kopi juga sangat dipengaruhi dalam proses pengolahanya terutama dalam proses roasting. Maka dari itu diperlukan mesin roasting kopi yang berkualitas yang bisa anda dapatkan di grosirmesin..